♥ Nur Fazlina Humayra ♥
AKU JUGA INGIN . . .
Wednesday, December 18, 2013 • 10:48 PM • 0 comments

✿.✿ بسم الله الرحمن الرحيم ✿.✿

Blog sudah lama bersarang. 
Hati ini juga.
Bersarang dengan karat jahiliyyah.
Bersarang dengan noda dunia.
Bersarang dengan cinta anta-enti.
Bersarang dengan muzik kepapaan.
Bersarang dengan khayalan sarakah.
Bersarang dengan kejaran kefemesan.
Bersarang dengan qalbun zina.
Bersarang dengan ideologi mundur.
Bersarang dengan riyak takbur ujub.
Bersarang dengan godaan syaitonirrojim.

Mungkin hati dan jiwa yang dinodai maksiat ini merindui sesuatu.
Ya, kukira apa yang kurindu itu masih bernyawa.
Kerna ku juga sebahagian dari ummah yg kian bobrok akhlak,
Terkial2 mencari nafas yang sedang bernyawa. 
Rindu yang masih tersisa.




Rinduku pada kalam dakwah sahabat.
Rinduku pada nasihat yang menyentap.
Rinduku pada ukhuwwah lillahi rabbuna.
Rinduku pada qasidah para habibullah.
Rinduku pada zikir terapi qalbi.
Rinduku pada qiam meratapi malam.
Rinduku pada srikandi solehah.
Rinduku pada lagu berentap doa.

Atau rindu yang ku lafazkan, adanya pada Allah?

Kerna jauhnya aku dari Allah, rinduku tak terjawab.
Kerna jauhnya aku dari kalam Allah, rinduku tak terbalas.
Kerna jauhnya aku dari pandangan Allah, rinduku terhijab.

Hijrah diri!
Pasakkan niat baru!
Tajdid niat tu! 
Suburkan jihad diri!
Kuatkan azam ! 
Eratkan mahabbah ma'a Allah! 
Istiqamah lillah!

Mudah untuk menaip,
namun sukar untuk dilaksanakan.


"Sahabat, syorga bukan untuk org manja.Kuat lah woi.",sapa dia.

"Sahabat, syorga itu mahal.Hanya untuk org yg berjuang demi agamaNya,bukan hanya pandai menyeru sahaja,amalnya tidak.",dia kata lagi.

"Sahabat, nak pergi syorga,pimpin tangan aku sekali.Jangan selfish.Tak acilah kau sorang beriya-iya mahu ke sana,aku dipinggirkan.",bilang dia.


Aku tersenyum sepi.
Masih ada yang berjiwa nurani.
Namun bukan mudah, bernafas dalam jiwa hamba.
Arghhh lupakan!
Kena cuba jugak.
Cuba menghindarkan pesona maya.
Cuba menghindarkan buaian kelekaan.
Kerna murkaNya pasti menghukum leka.

Hakikatnya kini, 
Ummah sekarang sedang tenat.
Aku juga lemas dalam ketenatan ini.
Dengan kerajaan taghut ini.
Pemimpin berdekah-dekah hidup mewah.
Rakyat marhaen tersepai menggapai-gapai untuk hidup.
Nur Islam semakin sirna ditelan puak zalim.

Sudah..... 
Tiba masanya,
untuk kita bangkit bersama.
dan kembali pada Yang Esa.

dan menyinari jasad Ummah ini,
dengan Nur Islamiyyah,

hingga jasad kita rebah ke dalam Bumi,
dan kembali pada Yang Esa.

Allah sebagai matlamat.
Allah sebagai cita-cita. 

Cita-cita Penghuni Syurga.
Terbang ke Syurga,
dengan menapak di Bumi yang Hina.

Akhirat di hati.
Dunya di kaki.
Yakin Allah akan mengadili. 

Moga Allah redha. 

Moga Allah rahmat. 

Moga Allah berkat.





“Semua penulis akan mati, hanya karyanya yang akan terus abadi. Maka tulislah sesuatu yang dapat membahagaikan dirimu di akhirat nanti” -Saidina Ali Bin Abi Talib-
-NurFazlinaHumayra-


Aku bukan malaikat. Dia bukan nabi. Kau bukan tuhan. Kita cuma manusia biasa. Cukuplah Allah saja yg tahu niat aku. Tak perlulah kau nak tahu.Aku bkn sesetia Khadijah.Aku bkn setakwa Fatimah.Aku bukan sepintar Aisyah.Aku bukan sehebat Sumayyah.Aku hanyalah pendosa tanpa noktah.
Diary About Link