♥ Nur Fazlina Humayra ♥
Perjalanan ini!
Tuesday, January 10, 2012 • 12:07 AM • 0 comments



Aku berjalan terus untuk menghadapi ujian dariMu
Kaki yang sentiasa kuat

aku melihat tanah yang kering
aku melihat pokok-pokok yang sudah tidak lagi berwarna hijau
aku melihat rumput-rumput juga seperti dahagakan air

apakah tanahnya tidak subur?
tapi; jika tidak subur kenapa masih ada pokok ditengah-tengah padang yang luas itu?
adakah mereka bahagia?
adakah mereka sedih?

Apakah yang terbuku dalam kehidupan yang tidak berkata-kata itu?
Alangkah sedihnya aku melihat kekeringan yang melanda
tetapi...
Mesti ada hikmah disebalik itu
Unik sekali penciptaanMu dan kejadianMu

Aku melihat kanak-kanak kecil berlari keriangan
berlari diatas padang yang terik dan panas
dengan berpakaian serba kekurangan
sudah makankah mereka?
sudah tidur dengan lenakah mereka?
sudah dapatkah apa yang mereka inginkan?

bertubi-tubi soalan yang terbuku dalam hati ini
tidak dapat menjawab persoalan-persoalan itu;
lemahnya diri aku ini;
aku hanya mampu berdoa moga itulah yang terbaek untuk mereka;
Tabahkanlah hati kanak-kanak kecil itu dalam mengharungi kehidupannya

Makin aku berlari;
aku melihat bukit-bukit yang tinggi ;
terlintas dalam fikiranku tentang cerita-cerita Rasullah;
berperang dalam keadaan panas terik?
dalam keadaan tidak wujud teknologi?

Betapa tegar dan kuatnya hati-hati mereka;
kuatnya iman mereka padaMu;
dan yakinnya pada kewujudanMu

hati aku?
tidak sekuat hati-hati mereka;
tidak sekuat pokok-pokok yang berada ditengah-tengah panas itu;
terasa kerdil dan hina bila melihat sekelilingku begitu kuat dari aku

Ya Allah~!
aku tidak mampu berkata-kata
terima kasih untuk semuanya~


“Semua penulis akan mati, hanya karyanya yang akan terus abadi. Maka tulislah sesuatu yang dapat membahagaikan dirimu di akhirat nanti” -Saidina Ali Bin Abi Talib-
-NurFazlinaHumayra-


Aku bukan malaikat. Dia bukan nabi. Kau bukan tuhan. Kita cuma manusia biasa. Cukuplah Allah saja yg tahu niat aku. Tak perlulah kau nak tahu.Aku bkn sesetia Khadijah.Aku bkn setakwa Fatimah.Aku bukan sepintar Aisyah.Aku bukan sehebat Sumayyah.Aku hanyalah pendosa tanpa noktah.
Diary About Link