♥ Nur Fazlina Humayra ♥
Buat baik salah, buat jahat apatah lagi !
Saturday, February 9, 2013 • 6:14 PM • 0 comments

✿.✿ بسم الله الرحمن الرحيم ✿.✿

Susah bila hidup kita hanya nak puaskan kehendak orang lain. Apa sahaja yang kita buat pasti serba tak kena di mata mereka. Cubalah sedaya upaya anda, sehebat mana pun diri anda lakukan, anda takkan mampu menjaga hati semua pihak dalam satu masa. Pasti ada yang terasa hati, ada yang makan hati dan akan ada yang bersedih hati. Mencuba mengikut kehendak A, B pula terasa hati. Mencuba berbuat baik pada B, C pula kecil hati. Sampaikan, kita akan berada di satu tahap, bertanya pada diri sendiri,“Sampai bila, hidup aku nak puaskan kehendak orang lain? Hati aku sendiri, siapa yang nak fikir?”


Kadangkala, niat kita baik, kita ingin membantu orang lain, tapi niat kita itu disalah erti oleh pihak tertentu. Hati pun berkata, “haihhhh, buat baik pun salah, kalau buat jahat, lagi lah salah.” Oh, sudah tentu, kita tak boleh nak harapkan orang tahu apa yang ada dalam hati kita dan faham apa niat kita yang ingin kita lakukan. Kita fikir lain, dan apa yang orang tafsirkan tentang diri kita lain. Contohnya, niat MR.X baik, ingin menderma 10k secara ikhlas ke Palestin. Tapi disebabkan jumlah yang MR.X derma itu banyak, maka orang perbesar-besarkan isu derma itu. Sehingga ada yang kata, MR.X riak dan hanya nak menunjuk. Walhal, niat MR.X sebenarnya ikhlas. Ok, MR.X tak boleh nak harap orang tahu segala niat baiknya, apa yang terkandung dalam hati dia untuk semua orang tahu. Tapi, MR.X boleh mengelakkan segala salah faham, dengan menjelaskan dari awal, supaya isu itu tidak diperbesarkan dan dirahsiakan nama agar keikhlasan hati dia tidak dipersoalkan. Simple kan?




Kita tak mampu tutup mulut orang untuk berkata-kata, tapi kita mampu mengelakkan mereka dari salah faham dan berkata yang tidak baik tentang kita. Itulah gunanya EXPLAINATION. Jelaskan segala dari awal, agar tiada salah faham berlaku. Apa yang selalu terjadi, kita nak jaga hati A, sampai hati B terasa. Cuba kita explain awal-awal kat B yang kita nak jaga hati A, insya-Allah, B akan faham. Kan? Kita buat baik ikhlas, tapi orang salah faham dengan cara kita buat baik, jadi apa salahnya kita jelaskan apa niat kita nak buat baik supaya takde salah faham yang berlaku. Kan? Benda mudah, tapi tanpa kita sedar, kita sendiri yang merumitkan keadaan. Lepas tu, nak salahkan orang lain yang tak faham diri kita. Oh, come on lah!

Maaf, sy agak emosi ketika menaip post ini. Sebab benda ni dah banyak kali terjadi dekat sy dan di sekitar sy sampai rasa, “ok, fedup aku nak dengar dan tengok kes macam ni dah!” Please, berhenti tuding jari dekat orang lain dan belajar cerminkan diri. Cari, dimana silap diri kita sampai keadaan jadi macam tu. Kenapa? Kenapa? Kenapa mesti nak salahkan orang atas kesalahan diri sendiri? Rendahkan lah ego itu, tak salah dan tak mati pun kalau kita rendahkan ego dengan akui kesilapan diri sendiri. Jadi, jangan persoalkan lagi dah:

“Aku buat baik pun salah, buat jahat lagi lah salah,”

“Penatlah asyik jaga hati orang!”

“Apa aku buat semuanya salah, dia jer betul!”


Rasanya, semua dah tahu, kita takkan mampu nak puaskan hati orang. Jadi, buat apa yang kamu rasa terbaik untuk diri dan hidup kamu. Kalau fikir orang lain jer, hidup kita takkan kemana. Satu benda jer yang patut kita jaga, PANDANGAN ALLAH. Kerana itu yang akan menjamin hidup kita dekat di alam sana nanti. Kenapa nak serabutkan diri fikir pandangan manusia yang tak menjamin apa-apa dalam hidup kita? Kalau kita jaga PANDANGAN ALLAH, insya-Allah, pandangan manusia juga akan turut terjaga secara automatic. Utamakan pandangan Allah dari pandangan manusia yang lain. 'Jaga lah Allah, Allah pasti menjagamu."

Berpada-pada dalam menjaga hati orang lain supaya hati sendiri turut terjaga. Jangan sampai nak jaga hati orang, sampai hati sendiri berkecai. Jangan sampai jaga hati sendiri sangat sampai tak perasan diri dah jadi seorang yang pentingkan diri sendiri. Jadi, bersederhanalah. Kita sendiri tahu apa niat kita bila kita buat baik, jadi teruslah buat baik. Hiraukan mereka yang salah tafsir itu walaupun kita dah jelaskan keadaan. Tapi jangan nak hiraukan selagi tak buat step 'Explaination' tu. Usaha jernihkan keadaan di tangan kita. Kalau kita biarkan, maka kitalah yang bertanggungjawab atas kekeruhan keadaan itu.

segala apa yang sy kongsi dalam blog ini, tak bermaksud saya hebat, saya awesome, saya baik, saya pandai! Tak! Apa sahaja yang sy kongsi dalam blog ini, ditujukan untuk sy sendiri. Saya sedang menasihati diri sendiri dan nasihat ini dikongsi buat anda semua juga. Jangan pandang sy terlalu tinggi sampai sy ni jadi macam manusia yang tak boleh buat silap. Kadang-kadang, kita hebat dalam memberi pendapat dan pandangan terhadap masalah orang lain, sedangkan kita sendiri tak mampu nak selesaikan masalah kita sendiri. Saya tak mampu jaga pandangan semua orang, jadi terpulang pada anda nak menilai saya macam mana. Saya akan jadi diri saya yang sendiri tanpa perlu berpura-pura hanya untuk menjaga pandangan manusia lain. Sekian.

p/s: Siapa yang faham objektif post ini, anda memang memahami, !



“Semua penulis akan mati, hanya karyanya yang akan terus abadi. Maka tulislah sesuatu yang dapat membahagaikan dirimu di akhirat nanti” -Saidina Ali Bin Abi Talib-
-NurFazlinaHumayra-


Aku bukan malaikat. Dia bukan nabi. Kau bukan tuhan. Kita cuma manusia biasa. Cukuplah Allah saja yg tahu niat aku. Tak perlulah kau nak tahu.Aku bkn sesetia Khadijah.Aku bkn setakwa Fatimah.Aku bukan sepintar Aisyah.Aku bukan sehebat Sumayyah.Aku hanyalah pendosa tanpa noktah.
Diary About Link