♥ Nur Fazlina Humayra ♥
sabarlah wahai hati
Wednesday, January 9, 2013 • 4:49 PM • 0 comments

✿.✿ بسم الله الرحمن الرحيم ✿.✿


Ketika kita ditimpa musibah, bencana, atau keadaan yang sulit, ramai dari kita yang meratapi nasib dan menyalahkan Tuhan.
Kenapa harus saya yang mengalami ini?

Kenapa bukan orang lain saja?

Apa salah saya hingga Tuhan membiarkan saya mengalami musibah ini?

Bagaimana nak melanjutkan hidup dalam keadaan seperti ini?

Mengapa hidup orang lain nampak begitu mulus dan mudah? Tuhan tidak adil!

Depresi, kecewa, dan putus asa menghantui diri kita. Namun, jika nak pikir kembali, bijaksanakah kita kalau selalu menyalahkan keadaan? Apakah masalah akan selesai jika hanya menyalahkan keadaan?

Tidak ada suatu apapun yang kebetulan di dunia ini. Segalanya telah diatur oleh Yang Maha Kuasa. Sekecil apapun kejadian itu, tentu merupakan kehendak-Nya. Tuhan selalu mempunyai alasan mengapa Dia memberikan keadaan demikian kepada kita. lihatlah, sesungguhnya Tuhan ingin Anda mempelajari hikmah dari kejadian tersebut.

Tuhan tidak akan memberi dugaan yang tidak boleh dhadapii oleh hamba-Nya. Kerana itu, percayalah. Mengapa Tuhan memilih Anda untuk menjalani keadaan sulit yang Anda rasakan, adalah kerana Tuhan tahu bahwa Anda mampu mengahadapinya. Jika orang lain yang mengalami apa yang Anda alami, belum tentu mereka boleh sekuat Anda saat ini.

Setiap kesukaran yang kita alami adalah semata-mata kesempatan untuk mengasah kita menjadi peribadi yang lebih kuat. Seorang sarjana bekerja sebagai pegawai kilang dengan gaji tiga juta setiap bulan. Di lain pihak, seorang berijazah SPM mampu menampung keluarga dengan usaha tambak ikan dengan penghasilan berkali lipat. Ya, kesulitan memperoleh pekerjaan sering kali membuat kita berfikir lebih keras, bagaimana cara memperoleh duit. Jika setiap masalah kita hadapi dengan fikiran positif, tentu hasil yang positif juga akan kita dapat.

Hidup adalah untuk menyelesaikan masalah. Meski nampak bahagia di luar, setiap orang pasti memiliki masalah sendiri. Ada seorang gadis berparas cantik dari keluarga berada. Apapun yang ia inginkan pasti dapat. Ia memiliki kekasih yang tampan dan prihatin ,di samping masih banyak lelaki lain yang juga memujanya. Bahagiakah hidupnya? Tidak! Kedua orang tuanya telah lama bercerai, jika bertemu pun sikapnya seperti kucing dan anjing. Masing-masing telah berkahwin lagi. Tak ingin memilih salah satu pihak, akhirnya si gadis dan adiknya yang masih sama, memilih untuk tinggal berdua saja.

Cuba Anda tengok orang-orang yang nampak bahagia. Pasti Anda nampak satu sisi yang membuat orang itu merasa hidupnya tidak sempurna. Begitu juga dengan diri Anda sendiri. Jika saat ini Anda rasa mempunyai masalah, selesaikanlah dengan tawakal tanpa pernah mengeluh. Itulah ujian yang Tuhan berikan sesuai dengan posisi kemampuan Anda.

anginawan:

Alhamdulillah ala kulli hal <3

Semoga bermanfaat.



“Semua penulis akan mati, hanya karyanya yang akan terus abadi. Maka tulislah sesuatu yang dapat membahagaikan dirimu di akhirat nanti” -Saidina Ali Bin Abi Talib-
-NurFazlinaHumayra-


Aku bukan malaikat. Dia bukan nabi. Kau bukan tuhan. Kita cuma manusia biasa. Cukuplah Allah saja yg tahu niat aku. Tak perlulah kau nak tahu.Aku bkn sesetia Khadijah.Aku bkn setakwa Fatimah.Aku bukan sepintar Aisyah.Aku bukan sehebat Sumayyah.Aku hanyalah pendosa tanpa noktah.
Diary About Link